Movie Review: Film Horror Indonesia

For every horror movie lover in Indonesia, say yay!!

Di tahun 2017 ini akhirnya banyak rumah produksi di Indonesia yang membuat film horor bermutu.

Ga lagi bokep bokepan.. ga lagi konyol konyolan.

Jujur sebelum tahun ini satu satunya film horor Indonesia yang gw suka itu cuma Keramat. Cerita tentang sekelompok orang yang sedang membuat film di Jogjakarta berakhir hilang karena salah satu tokohnya ada yang terbawa ke alam “lain”.

Menurut gw itu film horor paling berkualitas pada saat itu. Dan sukses bikin gw parno di Jogja selama berhari hari 😅 

Nah kali ini gw mau membahas dua film horor yang paling booming di Indonesia di tahu  2017 ini 🎉 👻.

PENGABDI SETAN

I am very proud of this movie. Thanks a lot Joko Anwar! You did a great work! 

Dari semua aspek: cara pengambilan gambarnya, plot ceritanya, sama adegan adegan munculin hantunya itu udah bisa disejajarin lah sama film sekelas annabelle, conjuring, dll.

Hantunya juga ngeselin soalnya serem banget, valak mah ga ada apa apanya 😅.

Konflik ceritanya juga cukup masuk akal dan alur ceritanya ga kelambatan juga kecepetan.

Di tambah pengenalan tokohnya lumayan ngena. Karena semua dapat peran khusus masing masing. Kalau kita compare sama annabelle creation, ceritanya dominan di tokoh tertentu aja.

Walaupun di bagian ending jadi kayak semacam nonton The Walking Dead. Sekumpulan pocong yang entah kenapa tau tau bisa jalan dan nyerang manusia  secara berkelompok make it less scary. 

Tapi yang jelas film ini bikin gw tidur ga matiin lampu selama seminggu.  Serem rek, kebayang bayang sama si ibu.

Eh ini kayaknya kategori bagus apa engganya itu tergantung bikin gw parno apa engga deh haha.

Film ini udah pasti ada sequelnya. Karena di akhir ceritanya ngegantung. Kalau film Indonesia sih biasanya ceepet ya.. moga moga aja tahun depan kita udah bisa nonton Pengabdi Setan 2.

.
KELUARGA TAK KASAT MATA

Credit: Dagelan.

Ini ceritanya diadaptasi dari kisah yang ada di kaskus. Gw baca ini sekitar satu atau dua tahun lalu. Itu juga beraninya baca pas di kantor. Ga berani gw baca di rumah.

Menurut gw cerita di kaskus itu udah pas banget, masuk akal dan ga keliatan mengada ngada.

Bagaimana setelah diubah dalam bentuk film?

Dari segi setan lumayan lah bikin deg degan dan bikin kaget.

Tapi buat yang udah baca kaskusnya pasti cukup kecewa dengan film ini..

Karena filmnya sengaja dibuat beda dengan kenyataannya. 

1. Di kaskus ga ada tokoh Andrea. 

Menurut gw ini akar permasalahan ceritanya jadi melenceng jauh. Karena si andrea ini dibuat kayak korban yang dimanfaatkan oleh hantu hantunya buat bisa nyambung dengan Genta si tokoh utama. Tapi tokoh andrea ini bikin jadi seolah mereka diganggu secara berlebihan..ga sama dengan cerita di kaskus.

2. Tokoh Rere seharusnya ga semisterius cerita di fim. 

Memang rere itu diceritakan punya mata batin yang lebih kuat dari Rudi (temen kantor genta), tapi kejadiannya dia cuma keliling rumah dan nyeritain satu persatu yang dia liat. Sampai akhirnya pas dia sampe ke ruangan yang pintunya ga boleh di buka, dia bilang “udah ya aku pulang, yang disini aura nya jahat banget”.  Jadi rere cuma muncul sebatas itu. Tapi di film dibuat seolah Rere belajar ilmu misterius dan tau tau dia dibuat hilang .. bahkan di akhir kredit film dia diceritakan kalau ga pernah ada kabar semenjak kejadian itu. Kalau yang baca kaskus pasti tau itu dibuat buat.

3. Konfliknya ga seserius itu.

Memang mereka diganggu sama berbagai macam hantu, tapi yang jahat itu ya cuma yang di dalem ruangan ga boleh dibuka. Dan kalau cerita di kaskus aktifitas pekerjaan mereka berjalan seperti biasa. 

Ditambah durasinya yang singkat 70 menit, jadi semuanya dipepetin di bagian hantu hantunya aja. Ga pake prolog prologan.

Sebenernya kalau mau, ga usah dipaksa bikin film hantu macem Pengabdi Setan kayak gini. Filmnya bisa dibuat kayak The Sixth Sense. Jadi ga perlu maksa mengubah ngubah dari cerita aslinya di kaskus.

4. Pesannya belum tersampaikan.

Inti dari kisah ini kan pesan yang ingin disampaikan oleh Nenek Bermukena lewat Genta. Pesan utamanya adalah bagaimana pun kondisi hidup jangan sekali kali minta tolong sama iblis. Nah ini gw ga tau apakah film ini ada kelanjutannya apa engga. Harus nya sih ada ya.. karena banyak banget yang menggantung. 

5. Keganggu banget sama sound effectnya

Banyak banget sound effect yang ga  pada tempatnya. Apalagi pas adegan kaget, udah kayak sound effect film Terenovela, untung ga disambung sama kamera maju mundur. Terus ketika munculin suara hantu juga terlalu dibuat buat dan ga real.
Ko malah jadi banyakan kekurangannya  ya  😅.

Salahnya sih film ini keluar setelah Pengabdi Setan, jadi mau ga mau ya orang pasti compare. 

Tapi mungkin kalau belum baca cerita kaskusnya, film ini acceptable.

Gw sih berharapnya ini ada sequelnya biar ga ngegantung. Pesannya kan belum tersampaikan. Kalau ceritanya di kaskus sih ini bakal digangguin terus kalau masih ada yang ngegantung  😄.
Demikian review gw terhadap film horor di Indonesia tahun 2017. 

I still say Yaaay.

Cant wait another ones to come. 

Advertisements

Bongkar Pasang Jilbab

Cerita tentang Jilbab sudah pernah gw share sebelum ini. Tapi berhubung sedang sangat ramai dibicarakan, rasanya jadi kepingin nulis opini lebih panjang lagi.

Summary dari tulisan terdahulu adalah gw ga mempermasalahkan orang yang pakai lepas jilbab (ga konsisten) karena menurut gw itu tetep lebih baik dari yang ga mau pakai sama sekali.

Belakangan ini ada seorang public figure yang tadinya berjilbab terus tau tau pajang foto di instagram tanpa jilbabnya.

Ya okelah itu urusannya dia sama Allah, kalau dosa ya yang dosa juga dia bukan kita. 

Cuma sadar ga sih kalau public figure itu beda sama regular people.. beda sama gw yang mana jumlah orang yang kenal sama gw itu ga akan ada seperempat nya artis ini. Andaikata gw buka jilbab paling yang tau cuma segelintir orang.. itu yang tau. Yang peduli dan membuat komen paling dipotong lagi jadi tinggal seperempatnya. Jadi kemungkinan orang yang terinspirasi sama gw itu paling cuma sedikiiit banget persentasenya. 

Nah sementara si public figure ini udah pasti jadi sorotan masyarakat. Pasti banyak yang liat, banyak yang nge like, dan ga menutup kemungkinan banyak yang terinspirasi. Semua pekerjaan itu pasti ada resikonya. Kalau ga mau jadi pengaruh untuk orang banyak ya jangan jadi public figure.

Jadi at least kalau mau bikin sensasi kayak gini ya paling engga mau ngaku salah. Biar ga ada yang ngikutin.

Tapi kenyataannya malag sebaliknya. Yang ada dia malah berhasil menciptakan issue baru: Kemanusiaan. 

Saking banyaknya yang berkomentar pedas akan kelakuannya terus diangkatlah issue rasa kemanusiaan.

Menurut gw ya, ga usah lepas jilbab juga yang namanya orang udah terkenal itu pasti ada aja hatersnya. Pasti ada aja komen pedesnya. Gw ga bilang itu budaya yang baik tapi rasanya heran kalau tiba tiba komentar ‘pahit’ mengenai jilbab ini dijadikan sasaran pelanggaran nilai kemanusiaan. Seolah sebelum sebelumnya dia selalu diperlakukan dengan baik oleh semua orang.

Kemana issue kemanusiaan waktu artis yang sana dikatain gendut? Kemana issue kemanusiaan waktu artis yang lain dikatain pelakor? Kemana tuh nilai kemanusiaan waktu  artis yang satu lagi dibilang matre nikah cuma karena uang??

Gw inget salah satu artis lain dengan kondisi sama kayak artis yang buka jilbab ini. Dia sama sama buka jilbab setelah sebelumnya sempat lama berhijrah. Kebetulan gw juga ngefans sama dia jadi saking carenya gw sampai nulis komen panjang di blognya dia dong.. what a freak. Hha. 

Nah gw mengikuti semua blog yang dia punya dan so far dia ga pernah komplain dengan reaksi masyarakat. Sampai akhirnya ada salah satu tulisannya yang bilang kalau yang dia lakukan itu memang salah, dan dia ga berharap ada orang yang membenarkan perilakunya. Dia berharap orang lain bisa lebih bijak dan dia terima pahitnya kalau memang ada yang ga suka dengan tindakannya. 

At that time, gw cukup salut dengan tindakannya. Mengakui kesalahan dan mengerti tanggung jawabnya sebagai public figure. 

Berbeda dengan kondisi sekarang yang entah kenapa semua serentak membela nilai kemanusiaan. Tapi mereka silent terhadap nilai kemanusiaan yang lebih penting. Padahal kalau mau bahas nilai kemanusiaan bahaslah itu korban pembantaian di Rohingya, anak anak kecil yang tempat tinggalnya di bom di suriah atau di palestine sana. Buatlah seviral mungkin. Terlalu tinggi mengangkat konflik pribadi dalam diri seseorang sebagai issue kemanusiaan apalagi pakai dibuat viral satu nasional.

Kenapa gw bilang konflik pribadi?

Karena sebenarnya ga cuma dia yang punya konflik di pikirannya sendiri.

Lepas jilbab itu adalah salah satu kesalahan yang bisa dilihat masyarakat. Padahal ada banyak orang lain yang dosanya dilakukan tidak secara terang terangan. Orang yang tadinya komitmen ga mau minum miras, pas akhirnya minum miras juga ga akan keliatan sama banyak orang.

Jadi konflik Devil dan Angel itu juga semua orang pasti pernah merasakan. Bukan hal baru. Bukan hal yang ga biasa.. ada yang terlihat ada yang engga. Kalau terlihat ya otomatis orang akan beropini baik dalam hati maupun langsung. Kalau ada yang peduli pasti mengingatkan, kalau ada yang ga suka pasti mencibir. 

I wish nothing but  guidance for her.

I know when it comes to me.. a voice of angel and satan seems so loud inside my head. At that time, I want nothing but guidance. So I wish her one.. 

Legowo dalam Beragama

Sekitar dua tahun lalu gw punya bos besar di kantor seorang non muslim.

Suatu ketika Beliau nanyain salah satu manager lagi dimana, karena kebetulan mereka ada janjian meeting.

“Pak, si pak *** ini kemana??” Tanya Pak Bos ke bawahannya yang lain.

“lagi solat pak”, jawab bapak bapak yang ditanya tersebut.

“Halah. Pake acara solat lagi.” Tanggap bos gw yang bikin si bapak yang ditanya cuma senyum doang karena kebetulan mau pergi juga buat solat.

Baru banget itu mau gw sela, “ya mau gimana lagi pak. Kan waktunya solat..”

Belum sempet nyela,  si Bapak mengucapkan kalimat yang tidak disangka sangka.

“Solat apaan kalian jam setengah lima??” Protes Pak Bos.

“Ashar Pak,” jawab Bapak yang tadi. Mau ngasih tau kalau jam segitu juga masih waktu solat Ashar.

“Loh. Bukannya kalian diajarkan untuk selalu solat tepat waktu ya?”

Jleb. Kita semua yang mendengarkan pun ketawa pelan. Agak malu sih ya.. kirain mau komenin ngapain gitu solat, meeting jauh lebih penting..  Wallahualam maksudnya Beliau apa pas ngomong begitu. But he as a point 😀.

Ada lagi nih ceritanya..

Waktu itu pas gw masih karyawan baru yang polos dan ga tau apa apa. Ternyata ada karyawan lain yang lebih polos daripada gw.. Gw yang minim pengetahuan ini pun dimintain tolong sama Bos gw buat ngajarin karyawan yang itu. Dan know what? Gw dibebas tugaskan dong seharian. Supaya bisa mengawasi dan mengajar temen gw ini. Di akhir request pak Bos, pak Bos nanya. 

“Fina, kamu kan muslim. Kamu tau tiga amal yang tidak pernah terputus?

Gw jawab, “tau pak.. Amal Jariyah, Doa anak yang soleh..”

“Nah satu lagi apa?”

“Ilmu yang bermanfaat.”

“NAh!” Tanggapnya sambil gebrak meja memgguncang satu ruangan office. *ini ga lebay. Bapaknya emang hobi gebrak meja dan suara beliau besar 😅. 

“Jadi ini kamu ngajarin dia sekarang itu ga bakalan rugi. Jangan malas berbagi ilmu ya, Fina” Lanjut si Bapak menasihati.

Gw nya cuma tertawa dan bilang, “siap pak.” Oke juga ini si Bapak bisa tau amalan yang tidak putus menurut islam.

Ada lagi cerita yang lain..

Waktu itu pas acara buka puasa bersama di kantor, selepas adzan kita kan makan besar, diselingi sambutan sambutan singkat.. abis itu?  Bubar jalan. 

“Loh ini Pada mau kemana?Acaranya gini aja?” Tanya Pak Bos kebingunyan ngeliat orang pada beresin kotak makan terus ngacir.

“Kalian ini gimana sih. Kenapa cuma makan makannya aja yang dibarengin. Kan harusnya kayak gini kalian  solat Jamaah bareng bareng. Bukan makannya yang bareng terus bubar”.

Haha nother Jleb. 

Kebiasaan orang kita yang buka puasa ngabisin waktu buat makan bareng doang. Solat telat..abis itu bubar grak.

Masa sih untuk hal hal simpel kayak gitu harus orang non muslim ya yang ingetin kita..

Kadang gw surprised dengan pengetahuan Pak Bos tentang islam. Alhamdulillah sih punya Bos yang kayak gitu. At least beliau tau dan kita ga kesulitan kalau mau menjalankan ibadah.

Beliau juga pernah cerita tentang salah satu partai. Jadi pas itu kedutaan Amerika mau memajang foto foto tokoh terkenal di dunia. Salah satu nya adalah foto Nabi Muhammad. Sontak lah bikin orang ngamuk karena dapet darimana tu orang Amerika .. kita aja yang muslim ga tau wajah Nabi gimana.  Akhirnya orang orang pada demo di depan kantor kedutaan. Nah pada saat itu  salah satu tokoh partai yang disebut bos gw turun kelapangan.

“Gw tuh dari semua partai muslim, paling respek sama partai ini. Tapi itu dulu. Sekarang juga yahh sama aja kayak semua partai lain di Indonesia.”

Jadi tokoh partai itu mengklarifikasi kalau disana itu cuma ada figura tulisannya “Nabi Muhammad SAW” tapi fotonya kosong. Ga seperti tuduhan orang orang.

Jadi intinya beliau menjelaskan bahwa jangan terlalu mudah termakan emosi oleh media. Jadi lah orang yang elegan dalam menghadapi issue. Beliau explain itu secara overall sebagai seorang manusia sih bukan untuk yang muslim saja.

Suatu hari juga gw pernah business trip sama orang non muslim. Pas beli oleh oleh dia paling ribet nyarinya sampe manjat manjat buat nemuin yang ada label halalnya. Karena orang kantornya kan mayoritas muslim.

Gw yang pas itu beli oleh oleh cuma ngeliat ingredient belakangnya doang seketika ciut. Katanya dia ga enak kalau ngasihnya yang ga halal. Padahal orangnya juga masih muda dan teledor tapi dia mikirin banget ya sampe segitunya. Dia juga ga ngerti sih mana ingredient yang halal mana yang engga. Tapi kalau ada label halalnya kan menurut dia udah pasti halal.

….

Malu ga sih kalau sampai kita kegap melanggar aturan dari orang yang beda aturan sama kita. Itu kayak ibaratnya kita ini atlet sepak bola. Pas tanding terus salah, eh salahnya malah diingetin sama atlet angkat besi. 

Walaupun si atlet angkat besi juga hanya tau sedikit sedikit terkait sepak bola..  Tapi ini bukan masalah tau banyak atau dikit.. ini adalah kemauan kita untuk berani berterimakasih karena sudah diingatkan.

Dulu gw juga pernah ditegur sama temen gw agamanya hindu. Abis solat baca doa tapi mata gw liatin tv. Dia nanya, “kamu ko doa sambil nonton tv sih fin?”  . Pas gw liat dia kalau lagi doa emang khyusuk banget sih. Gw jadi malu 😅.

Semoga kita bisa menjadi orang yang legowo menerima nasihat dari orang lain. Tentu ya ga semuanya ya.. kita kan juga dibekali sumber ilmu bisa cross check sendiri apakah isi nasehatnya acceptable apa tidak. 

Our religion is perfect..

But us.. are far from perfection. 

Tinggal di Pondok Kelapa

Home sweet homee. 

Kalau tinggal di rumah, mau rumahnya seterpencil apapun, sejelek apapun, kita akan lebih nyaman tinggal disana dibandingin di tempat lain yang lebih mewah.

Tapi kalau kita tinggal di rumah yang lingkungannya udah sangat nyaman, ga ada hal lain yang bisa dilakukan selain bersyukur kepada yang menyediakan kita tempat tinggal 🙂  

Gw mau sharing, kondisi gw adalah yang kedua..  hanya perlu bersyukur.

Kemarin pas pulang ke rumah entah kenapa terbesit, “rumah gw ko enak banget ya” .. gara gara nya pas lagi laper beli makanan di tukang sate  yang selalu mangkal depan rumah. Depan rumah persis, sampe sampe bisa mesen sate dari halaman rumah. Lalu tiba-tiba gw terpikir untuk menulis tentang ini. Ya begini lah gw anaknya bisa baper cuma gara gara tukang  sate 😅.

Rumah gw di daerah Pondok Kelapa yang mana gw tinggal disini udah dari lahir. Dulu pas gw kecil kanan, kiri, depan, belakang rumah gw itu kebun.. ga ada rumahnya. Sekarang, semuanya udah keisi sama bangunan.

Di umur segini yang namanya hunting rumah itu bisa menjadi polemik.. kenapa? Karena harga rumah udah ga masuk di akal lagi.. kayaknya ga akan kebeli sama sebagian besar org Jakarta dan sekitarnya kalau ga mengandalkan hutang sama bank. Kecuali kalau mau sabar punya rumah sekian tahun nanti sampai uang terkumpul (buat yg milih jalan ini, yes you can! 💪)

Terlepas dari permasalahan Jakarta yang membuat banyak orang merasa semakin terusir (karena rumah mahal, pajak kendaraan selangit..kena progresif pula) gw jadi sedih karena mungkin susah nyari rumah yang kondisinya kayak rumah gw tapi affordable untuk sebagian besar orang.

Gw ga lagi ngomongin besar kecil atau mewahnya ya.. yang gw maksud di sini adalah lingkungannya.

Di lingkungan rumah gw yang sekarang berasa ada sejuta hal yang patut disyukuri:

1. Semua serba ada. Tinggal jalan ke depan gang , ga sampai 5 menit di Pondok Kelapa Raya ada banyak banget sesuatu yg kita butuhkan: dari mulai salon, apotek, klinik, toko buku, toko pernak pernik, tukang buah dll.. Supermarket jangan di tanya, tiap 100 meter ada.

2. Lokasinya dekat dengan 2 hypermarket: Pondok Kelapa Town Square dan Transmart. Ini juga tinggal jalan kaki. Kalau dari rumah gw sih lebih deket yang ke Transmart.

3. Banyak banget tempat makanan enak di sepanjang Pondok Kelapa Raya. Bakso, mie ayam, sate, tongseng, you name it. Kalau yang branded itu ada Pizza Hut, Holy Cow, Breadtalk, JCo. Semua bisa dicapai dengan jalan kaki.

4. Meskipun rame dengan berbagai macam hal, sepanjang hidup gw, gw ga pernah ngeliat Pondok Kelapa Raya itu macet. Kalaupun macet, paling cuma di pertigaan kalimalang aja. Itu juga paling banter cuma 10 mobil yang ngantri.

5. Dengan dibangunnya tol becakayu, akses kemana mana bakal gampang nanti. Exit tol dan pintu masuk nya dekat dengan gang perumahan. Oh iya disini kalau mau masuk Jor dan Japek juga ga jauh lho..

6. Tiap pagi ada banyak tukang sayur di spot masing masing. Jadi ga perlu ribet pergi ke pasar.

7. Suara adzan sahut sahutan kalau waktunya masuk solat. Ga ada alasan deh pokoknya buat ga solat jamaah di masjid 😁. Apalagi ada masjid raya. Itu tempat syutingnya lorong waktu sama film filmnya Deddy Mizwar yang lain.. Nah kalau mau taraweh nyari penceramah yang terkenal ya tinggal kesitu.. jalan kaki pun sampai.

8. Tentangganya ramah ramah karena mungkin udah kenal dari dulu. Disini kebanyakan warga lama. Ibarat perusahaan, angka resign (pindah rumah) nya rendah disini.

9. Keamaanan standard lah ya.. karena bukan cluster jadi ga ketat ketat amat. Tapi dari sekian besar perumahan disini, cuma satu gang yang aksesnya dibuka buat meminimalisir kejahatan. Kalo ditanya pernah ada yang kemalingan apa engga, ya ada.. cuma kalau dicompare sama perumahan lain ini mah dikit banget angka kriminalnya. Oh iya beberapa waktu lalu dipajang spanduk isinya muka maling pada babak belur dihajar satpam. Sampe sampe nyokap gw takut ngeliat spanduknya, lebih milih muter jauh dari pada ngeliat itu. Nah itu kan spanduknya dipajang di perempatan rumah gw, jadi selalu muter jauh deh tiap mau keluar rumah 😅. Padahal sih tujuannya  itu supaya orang yang mau maling mikir dua kali kalau mau kerja di situ.. 

Semua keuntungan keuntungan itu patut disyukuri. Alhamdulillah..  Entah karena gw dari lahir udah tinggal disini apa gimana ya.. rasanya susah move on. Semua orang pasti punya cerita masing masing tentang rumah masa kecilnya. Buat yang suka dengan laut, mungkin senang tinggal di daerah yang dekat dengan pantai. Buat yang suka city light, mungkin bisa pilih tinggal di apartment di tengah kota..  semua tergantung preference masing masing. Kalau gw sih suka yang homey dalam artian segala hal tersedia dan sama tetangga saling kenal. Alhamdulillahnya temen gw yang sebaya banyak banget di komplek ini.. jaman kecil dulu hobi banget keluar rumah jalan kaki trus main keliling komplek.

Pokoknya dimanapun kalian berada, semoga selalu menemukan kebahagiaan ya😊

Akhir kata kalau ada yang mau ngontrak rumah dua tingkat di pondok kelapa, kasih tau gw ya.. (lahh malah promosi ujungnya) .

Tapi itu serius lho infonya kalau ada yang mau nyewa 😅.. hha emang dasar sampah banget ujung ujungnya iklan 😂. 

Why Dont Have a Little Faith?

Apa karena semenjak ada whatsapp, facebook, dan sebangsanya yang membuat  berita apapun jadi marak.

Membuat hal yang udah ada dari dulu seolah jadi hal baru.

Gw membicarakan soal kriminalisasi yang terjadi belakangan ini.

Contohnya yang paling ramai adalah pelaku maling amplifier masjid yang dibakar hidup hidup sama warga. Ga lama kemudian semua tukang reparasi alat elektronik yang pakai motor pada majang tulisan , “Barang repair. Bukan curian.”

Oke lah ya itu hal yang wajar , mengingat jaman kerusuhan tahun 98 juga banyak yang menulis di depan tokonya “Milik Pribumi Muslim”. 

Bedanya jaman dulu nunggu sampai heboh dan rusuh beneran baru orang-orang pada panik. Jaman sekarang dengan berita satu atau dua aja udah bisa bikin satu kampung panik.

Gw berkali kali terima pesan tentang pencuri pencuri di Indonesia yang makin hari makin lihai dan cerdik. Cara caranya makin kesini makin kreatif.

Banyak juga yang bilang akhir akhir ini pelaku kejahatan makin banyak dan makin nekad. 

Menurut gw  makin kreatif itu benar, tapi kalau makin banyak.. hmm gw ga setuju sih.  Karena bisa jadi dulu juga banyak, tapi ga terekspos aja karena kurangnya media sosial. Jadi menyimpulkan bahwa dunia makin ga aman itu terlalu dini tanpa data actual yang lengkap.

Alasan gw membuat tulisan ini  adalah karena seiring dengan berita itu terus beredar,  gw merasa reaksi orang orang kadang terlalu berlebihan.

Misalkan kita sering dengar sopir ojek atau taxi online yang berlaku tidak menyenangkan sama penumpang.. membuat sebagian orang enggan naik ojek atau taxi online lagi. Padahal taxi online seengganya  terrecord datanya di sistem dan ada gps nya juga jadi mudah dilacak. Memang kelemahannya adalah drivernya bisa siapa aja, persyaratannya ga sulit untuk jadi driver.  Yah yang namanya sesuatu pasti ada plus minusnya lah ya.. Bahkan orang yang sudah melewati psikotes dan beragam tes juga bisa aja melakukan tindakan kriminal kalau mau.

Biasanya pesan  di postingan yang diforward orang orang itu  adalah, “berhati hati lah kalau bla bla bla.. karena pernah kejadian bla bla bla” .

Sebagai contoh dulu kalau naik motor, yang kita tau safety rule nya ya kemana mana selalu pakai helm, kalau parkir jangan lupa kunci stang.  Kalau mau lebih aman jangan lupa digembok. 

Kalau berhenti di ATM pastikan ATM nya ramai, dan normalnya emang helm dilepas karena ga boleh pakai helm dalam ATM.

Lalu beredar berita kalau ada pencurian cara baru yaitu menaruh obat bius dalam helm. Lalu ada pesan beredar di masyarakat agar selalu membawa helmnya kalau masuk ke dalam ATM. Lah terus entar kalau ada cara baru yang naruh obat bius di pedal gas, apa terus pedal gas nya mau ikutan dibawa ke dalem ATM?

Dulu kalau ban kita kempes orang mengingatkan kita dengan klakson atau sebatas menunjuk ke arah ban kita. Kemudian banyak case orang yang berpura pura ngasih tau ban kempes dan ternyata dia adalah rampok yang memanfaatkan kelengahan kita begitu keluar mobil. 

Lalu kita dianjurkan untuk selalu berhenti di tempat ramai. Terus muncul pula berita kalau di tempat ramai ga selalu aman, kalau ditodong dan kita ga bisa teriak sama juga bohong. Lah  kalau di tempat ramai juga ga ada bedanya terus kita mesti kemana lagi dong? Berhenti di kantor polisi? Lama lama depan kantor polisi rame orang pada benerin ban.

Ditambah kita juga jadi curigaan sama orang, orang ngetuk kaca minta bantuan disangkanya mau ngerampok.

Orang ngetuk pintu tengah malem disangkanya mau ngerampok.

Orang jatuh di jalan abis ditabrak terus minta tolong disangkanya mau ngerampok.

Padahal orangnya emang bener lagi susah butuh bantuan… beneran ada lho case kayak gini. Yang akhirnya si orang yang butuh pertolongan itu remain helpless.

Jadi gimana sih yang harus kita lakukan sebagai masyarakat? Menurut gw kita ga usah parno tapi tetap waspada. Gw mau sharing aja, ini standard safety yang biasa gw lakukan:

1. Setiap turun dari mobil, biar pun cuma nutup pager atau isi bensin, jangan lupa mobilnya selalu dikunci. Apalagi kalau ada benda berharga… Apalagi kalau di dalamnya ada anak! 

2. Setiap masuk ke dalam mobil yang harus dilakukan adalah kunci mobilnya. Ga usah nunggu auto lock, itu menghindari orang sembarangan masuk ke mobil kita.

3. Kalau ban bocor, cari tempat berhenti yang rame. Jangan lupa SENYUM atau lambaiin tangan ke orang yang udah ngingetin. Jangan malah pasang muka garang, “mau maling lo ya?!”.

4. Kalau parkir di tempat yang sepi dan ga ada satpamnya, jangan lupa dikunci steeringnya.

5. Parkir motor dimanapun, kalau mau ditinggal lama tetap gembok rodanya. Biarpun maling sekarang makin kuat bisa angkat motor sendiri, seengganya kita udah bikin waktunya si maling kebuang buat angkat angkat motor. Dan potensi ketangkep basahnya besar.

6.  Kalau mau ke ATM cari yang sekitarnya rame. Jangan lupa selalu ditutupin kalau mau masukin pin. Tutupin pakai tangan itu wajib. Ga usah khawatir orang bakal tersinggung, yang namanya pin emang rahasia. Apalagi pin ATM.

7. Kalau naik taxi online. Pastiin tu nomor yang di aplikasi sama nomor yang nelpon kita sama. Gw pernah ada kejadian kayak gini. Pesen taxi online,  terus ada nomor asing nelpon gw bilang dia nunggu di ujung jalan, minta gw jalan dikit. Dia juga bilang kalau ga lagi pakai mobil sesuai aplikasi. Gw pun mengecek nomor hp dia sama yang terdaftar di sistem beda. Gw pun meng-cancel orderannya dengan alasan nomor plat dan handphone tidak sesuai. Itu sah sah aja lho. Harusnya ya yang namanya taxi online emang diatur gitu.

8. Kalau naik taxi biasa, pastiin kita catet nomor mobilnya dan kirim ke orang terdekat kita. Biar kalau amit amitnya ada apa apa masih bisa dilacak.
Begitu kira kira standard safety yang gw terapkan. Tapi kalau hal halnya sudah dilewat batas kemampuan kita, kita ga perlu jadi parno dan curigaan sama semua orang. Apalagi sampai berpikir di dunia ini isinya kriminal semua. Bahkan ya, kita diem di rumah pun kalau ada orang jahat mau ngerampok rumah kita ya bisa aja kejadian.

Misalkan udah digembok terus taunya sekarang ada teknologi baru buat lelehin material besi. Jadi gemboknya bisa dibuka. Terus mau gimana? Masa mau diemin aja ga usah digembok sekalian karena dianggap percuma..

Di antara delapan hal yang gw share di atas sebenernya ada satu hal yang paling ampuh. HAVE A FAITH. 

Gw percayaaa bangeet kejadian kemalingan atau apapun itu pasti udah diatur. Dan gw yakiin banget kalau amalan kita berdampak penuh dengan rezeki yang kita punya. Kalau kita rajin beramal di jalan yang benar, InsyaAllah kita terbebas dari pencurian, perampokan, dll..

Gw bilang gini bukan  kata uztad , tapi aktualnya yang udah gw lihat begitu. 

Kita kudu percaya kalau apa yang kita punya itu milik Allah dan kalau hilang ya berarti bukan rezeki kita. Dengan begitu kita menjaga harta kita pun jadi  lebih mudah.

Sama halnya dengan orang. Kalau kitanya berserah diri dan percaya sama Allah, insyaAllah dilindungi dan dijauhi dari orang yang berniat jahat sama kita. 

Jadi kalau kita kerampokan, lantas jangan dulu membabi buta nyalahin orang di sekitar.. tanyakan ke diri sendiri. Apa benar yang diambil itu emang punya kita?

Kadang bisa jadi hal sial yang menimpa kita itu karena kita sudah bikin iri orang lain. Dengan segala kemewahan yang kita punya, dengan segala kekayaan yang kita share dimana mana. Dan LUPA bersyukur dengan apa yang kita punya.

Gw juga pernah kehilangan.. (barang ya, bukan orang) . Dan kondisinya sih waktu itu gw ikhlasin aja, walaupun sedih ya gimana lagi. Tandanya bukan rejeki.

Pernah juga kehilangan hp dan gw mikirnya entar kalau masih rezeki juga balik lagi.. dan taraa.. Alhamdulillah beneran balik lagi. Padahal udah ditinggal jauh banget. Cara kembalinya juga macem macem,  ada yang ditemuin temen. Ada juga yang ditemuin sama orang asing yang baik.

Jadi hilangkan lah segala keparnoan yang ada di diri kita. Kita emang harus waspada, tapi ga perlu lebai dan keterlaluan.

Ingat dampaknya kalau kita parno berlebihan,  bisa jadi kita kehilangan kesempatan untuk menolong orang lain. Kita juga membiarkan perusahaan orang jadi turun pendapatannya karena ketakutan oleh satu atau dua case kriminal yang terjadi di perusahaan itu. Gw ga bilang kita harus menggampangkan sih.. Do what the best you can do to protect yourself , then everything’s belong to God 

I have one bodyguard. He has no eyes though He sees. He has no ears though He hears. He remember everything, with the aid of Mighty memory. When He wishes to create thing, He just order it to be, and it comes to existance. But his orders is not commanded by words, which takes the tounge to follow it or the sound of carrying ears. He hears the secrets of those under the quite thoughts. That’s God Allah. He’s my bodyguard. Your bodyguard. He’s the Supreme. The Wise. – Muhammad Ali

Stay alert and keep having faith 😘.

Movie Review: Stay (2)

Halohaa.. 

Oke kita bahas lagi film Stay setelah ada intermezzo iklan di bawah tulisan ini.
Jadi seperti yang gw bilang kalau di film ini ada banyak clue yang bisa digali.

And I am gonna reveal that.

Berdasarkan analisa gw, hal yang terjadi di film ini semuanya tidaklah nyata. Itu hanya terjadi di pikiran Henry ketika dia sekarat. Satu satunya yang nyata adalah: Henry mengendarai mobil dengan pacar dan kedua orang tuanya. Lalu ban mobil pecah dan menimbulkan kecelakaan maut. Selain Henry, yang lainnya sudah meninggal di tempat.

Kedua orang yang dilihat konstan oleh Henry pada saat sekarat adalah Sam dan Lila, di bayangan Henry mereka adalah sepasang kekasih, dan Henry menjadikan mereka berdua sebagai representasi diriinya di dunia nyata.

1. SAM

Dipikiran Henry, Sam adalah dokter yang menjadi terapisnya. Bisa dikatakan Sam adalah cerminan dari Henry yang tidak menginginkan untuk mati. Seperti yang kita tahu bahwa Henry merencanakan bunuh diri dan berkali kali mendatangi Sam di mimpinya. Dia percaya bahwa ada sebagian di dalam dirinya yang bisa menolong dan menyemangati untuk tetap bertahan. Dan sosok itu dicerminkan lewat Sam.

2. LILA

Lila adalah cerminan dari sisi lemah Henry. Henry dan Lila di dunia mimpi sama seorang pelukis dan tidak percaya diri dengan kemampuannya. Di dunia nyata, Henry merupakan anak yang sulit bergaul, kutu buku, dan aneh (seperti penjelasannya Athena di film ini), dan Henry bisa jadi harus mengkonsumsi obat setiap hari untuk mengkontrol pikirannya. Sama dengan Lila, di dunia nyata Henry juga berhenti meminum obat. Karena obat membuatnya tidak bisa melukis.

Di penghujung film, Lila sadar bahwa semua lukisannya adalah lukisan Henry, dan bergegas pergi menyusul Sam. Itu menandakan bahwa Henry sadar bahwa hidupnya tidak boleh berakhir. Dia berhasil membangkitkan sisi lemah yang ada pada Lila. Namun sayangnya, Lila menghadapi jalan buntu di ujung tangga. Disitulah meskipun Henry mau hidup, dia sudah tidak tertolong.

3. HENRY

Henry merupakan objek utama di dalam mimpinya sendiri. Campuran dari frustasi dan penyesalan karena menyebabkan kecelakaan itu. Padahal kecelakaan disebabkan oleh ban pecah, tapi kenapa Henry menyalahkan dirinya sendiri? Karena dia sudah berhenti mengkonsumsi pil nya! Semua pil anjuran dari dokter adalah untuk menenangkan pikiran. Karena Henry tidak mengkonsumsi lagi, dia menanggung perasaan over guilty atas kecelakaan yang dialaminya.

Adegan ketika Henry di dalam kereta dan ditegur karena merokok. Sebenarnya adalah pikiran Henry tentang apa yang dipikirkan orang disekitarnya: “Blaming” . Dia berpikir kalau semua orang menggangapnya salah dan tidak pantas untuk hidup.

Adapun luka luka karena sundutan rokok, juga luka karena digigit anjing.. itu adalah cerminan kondisi Henry yang penuh luka setelah kecelakaan.

4. AYAH HENRY (LEON)

Ini adalah satu satunya tokoh yang penuh terkaan. Dan kalau pun di analisa sepertinya agak kurang buktinya di film itu.

Kemungkinan ayah Henry selama ini tidak melihat diri Henry sebagai orang yang sukses. Ini hal klasik di film barat,  biasanya orang tua ingin pekerjaan anaknya lebih settle daripada  hanya sekedar menjadi pelukis. 

Di cerita ini Henry meminta ayahnya untuk melihat dirinya sebagai Henry yang sebenarnya, dan akhirnya ayahnya bisa melihat sosok anaknya untuk pertama kalinya. Sama dengan yang diinginkan Henry.

Ketika Leon bercerita tentang anak kecil yang terbakar, sebenarnya adalah analogi Henry yang sangat menginginkan ayahnya bangun dari kecelakaan dan menyaksikan dirinya sukses.

5. IBU HENRY

Tidak banyak hal penting yang bisa dijelaskan tentang ibu Henry.  Jadi kita skip aja..

6. ATHENA

Semua yang ada di mimpi Henry adalah imajinasinya terhadap apa yang dia pikirkan. Kalau kita mimpi biasanya kita mensutradarai mimpi kita sendiri..semua berjalan sesuai dengan pikiran kita di alam bawah sadar. Di mimpi Athena tidak mengakui sebagai pacar Henry, dan dia menganggap Henry adalah anak yang aneh.

Henry di dunia nyata, tidak percaya diri dengan kondisinya. Athena adalah satu satunya orang yang baik dengannya, begitu yang dia ceritakan pada Sam. Jadi di tengah sekarat dia sangat takut kehilangan Athena.. dan berpikir setelah ini Athena tidak akan bersama dia lagi. Karena menurut dia apa yang dia punya dengan Athena adalah sesuatu yang terjadi once a life time, dan tidak akan terjadi lagi. Jika nanti ada dunia kedua, Athena tidak akan memilih dia lagi.  Makanya dia menyaksikan Athena berdansa dengan orang lain dan tidak mengakui Henry sebagai pacarnya.

Demikian plot cerita dan yang ada di dalam pikiran Henry.

Nah beeikutnya gw akan menjelakan, clue clue lain yang meyakinkan bahwa semua itu hanya ada dalam mimpi Henry 

PERHATIKAN SETTINGNYA.

Kita bisa melihat perpindahan setting yang agak aneh. Seperti perpindahan yang cepat dari satu tempat ke tempat lain. Contohnya Sam yang tadinya ada di office dalam sekejab ada di halaman kantor duduk bersama Lila. Lalu Sam yang dengan ajaibnya ada di lantai satu ketika dia baru memperhatikan Henry dari lantai dua ketika Henry sedang kuliah.

Lalu yang aneh adalah dari lokasi kuliah tiba tiba ada aquarium yang isinya ikan duyung. Semua itu tidak masuk akal kecuali terjadi di alam mimpi Henry. Kalau kita mimpi kita tidak pernah sadar kenapa kita ada di tempat itu. Tau tau kita sudah di sana. Sama dengan ini. 

Aquarium as Representative of Henry’s Childhood

Kita juga melihat hampir semua dekorasi nya mengikuti dekoraso klasik Brooklyn Bridge. Yang paling terlihat adalah lokasi rumah sakit yang janggal. Tidak seperti rumah sakit. Itu adalah lokasi terakhir yang dilihat Henry ketika dia kecelakaan.

What kind of Hospital It Is?

Sementara  beberapa adegan di apartment Sam dan Lila,  kita melihat apartment mereka ada di nomor 21. Lalu di adegan lain ketika Sam dan Henry berdebat di luar kamar apartment dan turun ke bawah beberapa lantai. Kita melihat mereka berdebat di depan kamar 21 (lagi). 

Angka 21 di akhir film diketahui sebagai nomor ambulance yang membawa Henry.

Kita juga melihat beberapa adegan yang diulang ulang. Seperti saat Sam masuk ke apartment dan memeluk Lila. Itu bukan kesalahan editan film. Itu adalah kondisi Henry yang bersusah payah untuk tetap sadar ketika sekarat.

PERHATIKAN ORANG ORANGNYA. 

Kita lihat ada banyak double di film ini. Kakek kakek yang memarahi Henry di atas kereta sama dengan penjaga perpustakaan yang ditemui Sam.  Perempuan pasien rumah sakit jiwa yang ditemui Sam sama dengan penjaga cafe yang mengarahkan Sam pada Athena. 

Dan semua tokoh yang muncul di mimpi adalah semua yang menyaksikan Henry sekarat di atas jembatan.

Pada saat adegan Henry berbicara dengan Sam dan semua orang keluar dari kelas kita bisa lihat bahwa ada banyak orang dengan muka, gaya rambut, dan baju yang sama di sekitarnya. Itu berlanjut sampai mereka berjalan di lorong dan tangga. Karena di alam mimpi, pikiran Henry terbatas dan hanya bisa menciptakan sedikit karakter di dalam mimpinya.

Kejanggalan lain adalah celana Sam yang selalu pendek. Dari awal pertama gw nonton gw udah heran kenapa dia pakai celana cingkrang ya. Ternyata ..  bukan dia bukan remaja masjid 😂. Itu terjadi ketika Henry sekarat dan Sam berlutut di sampingnya mencoba menolong. Kalau orang berlutut otomatis celananya akan terangkat dan jadilah cingkrang di sepanjang mimpi.

Celana Cingkrang

PERHATIKAN KALIMAT NYA.

Clue terakhir adalah kalimat kalimat random yang ada di dalam film. Itu adalah suara suara yang Henry dengar ketika dia sedang dikerumuni oleh banyak orang.

Kita tau Beth di mimpi adalah mantan terapis dari Henry. Di dunia nyata, Beth adalah orang  yang pertama kali menemukan Henry tergeletak. Kita dengar ucapan Beth di dunia nyata dan dunia mimpi, “I didn’t touch him. I know you’re not supposed to move him”. 

Dan juga ada banyak suara seperti suara bayi dan juga suara orang orang di kerumunan. Kakek kakek , ibu berkulit hitam, juga ibu dan anak kecilnya

Termasuk suara Sam, “Stay with me Henry. Stay with me.”

Henry juga salah mengira bahwa akan ada hujan es. Tapi sebenarnya itu bukan hujan es, melainkan lampu lampu di Brooklyn Bridge.
….

Nah seperti itu lah kira kira analisanya. Setelah gw mengkonfirm review di beberapa blog orang lain. Kira kira semuanya serupa dengan apa yang gw pikirkan.

Menurut gw ini adalah satu dari film film yang berkualitas, cerdas, dan anti mainstream.

I cant wait to watch another movie like this 😃. 

Sentilan untuk Menahan Amarah

Ok skip bentar ya dari movie review.

Gw mau cerita kalau tadi pagi gw pergi ke Transmart dekat rumah. Pas balik gw bawa cukup banyak kantong plastik dan gw taruh di passenger seat paling depan. Abis itunya gw masuk ke kursi driver, di sebelah ada mobil Xenia Merah parkir. Gw pun masuk ke dalam mobil dan niatnya mau rapihin belanjaan gw dulu sebelum jalan.

Gw emang ga pernah nutup pintu sebelum indikator temperature hilang dari Metcomb, nah berhubung ni mobil gw penahan pintunya ga oke oke banget (compare sama mobil mahal),  pas gw masuk pintunya keterusan ngebukanya. Gw udah berusaha menggapai supaya bisa nahan pintunya.. tapi…. ‘Brak’. 

Kepentok lah pintu mobil gw dengan mobil sebelah.
Gw bingung kan orang di dalam mobil ga ada tanda tanda mau keluar. Isinya sih satu keluarga gitu. Di dalem mobil yang gw pentokin itu ada dua anak kecil pangku pangkuan.

Terus ibunya keluar dari pintu belakang, dan ngeliat kondisi pintu. Gw udah berpikir ibu ibu ini bakal ngomel terus ngadu sama suaminya..

“Kena nih pak”, katanya. 

Emang sih mobilnya  udah cukup banyak baret baret kecilnya. Tapi luka yang dibuat gw cukup dalam berbekas.  Yaudah lah, kalau suruh ganti ya ganti. Mau gimana lagi.

“Kena yaa bu?” Tanya gw dari dalem mobil. Jendela gw buka.

Ibunya noleh  ke gw, “iyaa. Kena deh mbak. ” katanya.

“Yaah terus gimana bu?”  😦 

Di luar ekspektasi gw, si ibu malah bilang, “Yaudah gapapa. Hati hati aja ya besok.” 

“Hah? Beneran bu? Masa gapapa?”

“Iyaa. Gapapa, besok hati hati ya makanya. Tadi saya sengaja ga turun buat nunggu mbaknya lho. Saya udah ngalah” Katanya sambil senyum.

Yaah gw kan makin ga enak, “maaf yaa buu” :((

“Iya gapapa”. Si ibu pun nurunin anaknya dari mobil. Suaminya juga keluar dari mobil. Boro boro ngecek kondisi mobil, beliau malah jalan terus masuk ke dalam Transmart.

Akhirnya gw ga perlu ganti apa apa. Cukup minta maaf dan perkara selesai.  Walaupun pintu mobil gw juga peel off di ujung ujungnya sih.. tapi emang udah banyak lukanya ko gara gara kasus serupa. Mostly yang dihajar sih tiang atau tembok.

Tapi yang gw pikirin kenapa ibunya bakal turun dan marah marah ya ke gw? 

Apa karena gw udah terlalu sering ada di situasi yang orang orangnya kalau disenggol dikit langsung ngamuk ya? 

Apa karena kalau gw di posisi si ibu bakal marah marah ya? 😓

Gw juga sempet khawatir tadi reaksi gw bakal defend pas ibunya turun dan lihat kondisi mobilnya. 

Untungnya gw masih waras untuk mengaku salah dan meminta maaf.

But still, pikiran itu sempet ada. Walaupun cuma lewat 0.00006 detik. Ga ngerti apakah itu hal yang mungkin akan gw lakukan suatu hari nanti.. atau itu otak gw lagi berikir option terburuk apa yang gw lakukan.

Hmm.. gw jadi ngeri kalau kelamaan ada dalam kondisi kayak gini, someday gw akan jadi mbak mbak rese yang ga mau disalahin dan tukang nyalahin orang. *Ih amit amit*

Semoga kejadian ini jadi pelajaran buat gw mengkontrol diri, not easily angry to someone. Karena bisa jadi orang melakukan kayak gitu di luar kesengajaanya. 

Bukan berarti kalau kita ditabrak sama orang terus ga boleh minta ganti sih. Itu pilihan masing masing aja. Dan itu hak yang ditabrak untuk milih.

Tapi seengganya kalau gw ada di situasi itu moga moga bisa mencoba untuk ngomong baik baik ke pelakunya. Everyone deserve a nice treatment from other people. 

Untuk bapak dan ibu yang mobil nya udah gw lecetin, gw cuma bisa doain doang. Semoga semua uruasannya dilancarkan dan rezekinya diperbanyak  aamiin 🤗.

Movie Review: Stay.

Kalau kita lihat di IMDB atau di Rotten Tomatoes, mungkin kita akan menemui film dengan ratting rendah, tapi menurut kita itu bagus banget. Hal ini lah yang terjadi dengan film ‘Stay’ yang diproduksi tahun 2005 oleh Mark Forster, menceritkan tentang  usaha  psikiater demi mencegah seorang pasiennya yang ingin bunuh diri.

I personally in love with this movie.

Memang film ini bulan film yang bisa suka hanya dengan sekali nonton, pantas saja rattingnya jelek.

Stay  adalah mind blowing movie yang perlu diperhatikan dengan detail setiap rinci adegannya. 

Gw penggemar film film yang bertipikal Mind Blowing: atau dengan kata lain  film yang pakai mikir. Hampir semua film yang gw suka bergenre ini contohnya seperti Shutter Island yang menceritakan tentang seorang sherif yang mencari pasien rumah sakit jiwa yang hilang,  dan ternyata sebenarnya sherif itu sendiri lah yang sedang dalam masa pengobatan penyakit jiwanya.

Atau Identity, cerita tentang seorang dengan multiple kepribadian yang berusaha disembuhkan oleh doker dengan cara yang unik.

Atau Memento, tentang seorang yang tidak punya ingatan jangka pendek yang dicerirakan dengan alur mundur.

Dan masih banyak lagi..
Dari semua film, menurut gw Stay adalah film yang paling mikir yang disajikan dengan super banyak clue di dalamnya. 

Hampir semua komen yang gw lihat di review website mengatakan film ini aneh. But actually they just dont get it.

Pertama kali gw nonton ini, gw terus terang juga ga ngerti.  Pas nonton pertama, gw kayak orang kebanyakan. Ga meratiin detail.. sampai akhirnya pas di ending gw blas bingung dan ga ngerti ini film maksudnya apa, endingnya gimana. Karena didorong rasa penasaran untuk memecahkan cluenya, gw pun nonton untuk kedua kalinya. Then now I understand the plot of this movie.

Well in my new blog here, gw akan menceritakan apa yang gw dapat dari film ini.

SPOILER ALERT.

Buat yang sudah nonton, gw akan merefresh keseluruhan dari cerita ini. It will be long, seat tight 🙂

Cerita ini dimainkan oleh tiga orang pemain utama:

  1. Hanry Letham (Ryan Gosling)
  2. Dr. Sam Froster (Ewan Mc Gregor)
  3. Lila culpeper (Naomi Watts)

Part 1: Dr. Sam’s New Patient 

Cerita dimulai dengan adegan kecelakaan di atas Jembatan Brooklyn. Dengan Hanry duduk di antara mobil yang terbakat dan puing puing kecelakaan yang bertebaran. 

Kemudian mulai masuk ke adegan Sam yang terbangun dari tempat tidur karena mendengar suara bayi di kamar sebelah. Sam bangun dengan menggenggam cincin di tangan.

Pagi itu dia bertemu dengan Lila, pacarnya yang tinggal satu apartment dengan Sam. Disitu Lila bilang bahwa tetangga mereka adalah nenek nenek umur 90 tahun dan tidak mempunya bayi di rumah. Jadi bagaimana bisa Sam mendengar ada bayi yang menangis? 

Kemudian Sam yang ternyata seorang Pskiater datang ke office dan menemui pasien nya yang sudah menunggu di ruangannya. Pasien itu adalah Henry.

Menurut file yang dipegang Sam, Henry mengalami semacam gangguan jiwa karena sudah membakar mobilnya. “I dont mean to hurt anyone” , begitu kata Henry.

Henry menutup section dengan Sam karena akan merasa ada akan datang hujan es, padahal waktu itu langit cukup cerah. Di tambah Henry mempertanyakan kenapa Sam yang menangani dia, karena sebelumnya dia ditangani oleh Dr. Beth.  

“Does she scare with me?” Tanya Henry pada Sam.

“Do she need to scare with you?”

Kemudian Henry pulang dan setting berpindah ke halaman depan kantor. Sam dan Lila sedang duduk di tengah halaman. Lila merupakan seorang artist yang punya obsesi untuk melukis. Namun Lila terlihat ragu dengan kemampuan dirinya. Disitu Lila juga menunjukan  tangannya yang punya tiga sayatan. Ternyata Lila pernah bunuh diri dan diselamatkan oleh Sam. Waktu itu Lila adalah pasiennya Sam.

Pembicaraab Lila dan Sam berakhir karena tiba tiba ada hujan es seperti yang diramalkan Henry.

Lalu setting berpindah ke dalam kereta, Henry sedang duduk di kereta dan merokok di dalamnya. Seorang kakek kakek yang berdiri di hadapannya menegur bahwa di dalam kereta tidak boleh merokok. Namun Henry tetap merokok. Setelah teguran yang ketiga Henry mematikan Rokoknya di tangannya sendiri sampai menimbulkan bekas luka. Kakek dan seluruh orang di kereta pun mulai memandang dengan aneh. Note: Perhatikan wajah dari kakek yang menegur Henry!.

Seiring dengan kakek kakek itu keluar dari kereta, Lila terlihat bergantian masuk ke dalam kereta dan  lagi lagi setting berpindah, ternyata Lila masuk ke dalam apartmentnya. Di sana dia berbicara dengan Sam dan sekali lagi memnunjukan keraguan pada dirinya sendiri. Dia menanyakan ke Sam apakah dunia akan mengingatnya , “Tell me I am good. Tell me they will remember me”.

Part 2: He’s Committing Suicide.

Lalu esok harinya Henry kembali muncul di kantor Sam, tanpa appointment. Dia mengaku sering mendengar banyak suara di kepalanya dan tidak bisa membedakan mana yang asli dan yang bukan. Sam memintanya untuk menulis suara yang dia dengar di kertas. Suara yang di dengar Henry adalah , “I didn’t touch him, I know you are supposed not to move him”, “I cannot watching anymore”, “Stay with me Henry.. stay with me”.  Tentu saja Sam has no clue dengan semua kalimat yang diucapkan Henry. Henry keluar dari kantor Sam dan mengatakan bahwa dia akan bunuh diri hari Sabtu Malam di ulang tahunnya yang ke-21, karena perasaan bersalahnya.

Sam pun mengunjungi semacam seniornya di rumah sakit jiwa. Disana dia melihat pasien yang sedang mengamuk sambil menangis dan meneriakan “He is just a kid” berulang ulang.  Setelah senior nya selesai mengurus pasien itu, dia menyambut  Sam dan Sam menjelaskan bahwa pasiennya akan bunuh diri. 

Later in the night, Sam menghitung pil milik Lila. Tampaknya Lila mengidap semacam mental ill yang mengharuskan dia minum obat setiap hatinya. Disitu Sam tau bahwa jumlah pil yang ada di botol tidak berkurang sama sekali. Menandakan Lila berhenti mengkonsumsinya.

Lalu cerita kembali kepada Henry yang sedang mengikuti kuliah di jurusannya sebagai artist (seni rupa), Henry keluar dari ruangan kelas dan mendapati Sam menunggu di depan pintu. Kemudian mereka berjalan dan sampai ke Aquarium memperhatikan dugong-dugong yang berenang di dalamnya. Henry menceritakan tentang orang tuanya yang sudah meninggal dan juga tentang pacarnya yang seorang pelayan cafe, dia ingin menikahi pacarnya. Dan meminta Sam untuk tidak sengaja menemui pacarnya.  Di sana tiba-tiba laki-laki paruh baya memotret Henry dan secara random bergumam “he cannot make it”.  Wait, dari lokasi kuliah ke aquarium? Does it seem strange? .. I will explain later 🙂

Lalu setting berpindah ke apartmentSam menanyakan kepada Lila kenapa sekarang dia berhenti mengkonsumsi obat nya. Lila balik mengatakan bahwa dia tidak nyaman dengan Sam menghitung obat tanpa sepengetahuannya, dan dia mengungkapkan kalau obat obatan membuatnya tidak bisa melukis. Sebelum Henry meninggalkan ruangan. Lila salah memanggil Sam dengan, “Henry”. Sam terlihat bingung dan menanyakan kenapa Lila memanggilnya Henry.. Lila mengelak, bahwa tadi dia memanggilnya Sam.

Part 3: The deads are back.

Lalu kita menjumpai scene Sam yang sedang bermain dengan temannya yang buta di suatu gedung, Leon. Leon menceritakan mengenai seorang anak yang sedang sakit dan meninggal. Ayahnya menunggu di sampingnya sambil menyalakan lilin, ketika ayahnya tertidur dia bermimpi anaknya membangunkan dan berkata, “dad,  we are burning”.  Cerita ini menjadi clue untuk film ini, so take attention.  

Kemudian Henry memasuki ruangan dan terkejut dengan adanya Leon di ruangan, “what are you doing here?? You are dead!” Tanyanya sambil menangis . Terlihat flash back di pikiran Henry tentang wajah Leon ada di dalam lokasi kecelakaan dan mengalami pendarahan di kepalanya, dan juga flash back masa kecil Henry dengan Leon yang ada di dalam foto keluarganya. Leon yang bingung pun keluar dari ruangan dan Henry mengatakan kepada Sam bahwa Leon adalah ayahnya. Sam bingung karena tau selama ini Leon tidak punya anak, dan Leon pun tidak mengenal Henry. Tapi Henry bersikeras bahwa  itu adalah ayahnya dan dia bertanggung jawab atas kematian ayahnya.

Flashback kembali muncul dengan wajah Lila yang berubah menjadi wajah Athena  oh iya , Athena ini adalah pacar Henry yang diceritakan tadi.  Di flash back, Athena mengatakan,”Yes, Henry.. yes”.

Setelah kejadian itu, Sam bersama dengan ke empat rekannya menginspeksi apartment Henry. Kondisi apartmentnya tidak banyak barang dan dindingnya bercorak tulisan “forgive me” dengan huruf huruf kecil dan memenuhi ruangan. Sam membuka pesan di telepon Henry dan terdengar suara nya sendiri, “Stay with me Henry..stay with me”. Sam kebingungan karena dia tidak merasa pernah mengirimkan voice mail itu.

Malam harinya Sam makan malam dengan Lila di apartment. Sam masih terus memikirkan keadaan Henry. Lila pun menceritakan bagaimana secara detail dia melakukan bunuh diri. Dengan point bahwa Henry benar benar memiliki masalah serius dan dia benar benar akan bunuh diri. 

“You know the day I did it. I took two razor blade. You know why? Because I knew once I started to bleed, I’d get weak. I didn’t wanna drop one blade and leave myself half done. Can you imagine that? Can you imagine hating your life so much that you’d wanna bring a back up razor?”

Karena bingung dengan apa yang harus Sam lakukan,  Sam menjungi dokter sebelumnya yang menangani Henry. Sam mendapati Dr. Beth dalam keaadaan berantakan dan depresi di apartmennya. Beth berulang kali mengatakan, “I didnt touch him, I know you supposed not to move him”. Familiar with those words? Yess. Thats what’s appear in Henry’s head when he said he’s hearing many voices. 

Sam pun kembali melakukan penyelidikan dengan pergi ke rumah Henry. Sam disambut Ibu Henry yang diakui Henry sudah meninggal. Ibu Henry tinggal hanya dengan anjingnya di dalam rumah dengan minim perabotan. Awalnya dia menangis menanyakan apa salahnya dan kenapa dia menerima semua ini. Lalu dia mengatakan hal yang menakutkan ke Henry, dia menganggap bahwa Sam adalah Henry, anaknya yang sudah lama tidak pulang , “do you think I cannot recognize my own son?” .. Sam mengikuti imajinasi ibunya dan berperan sebagai Henry untuk menggali informasi, “Mom, what did I do?”, tanya Sam. Ibunya menepuj punggung Sam, “this is not yout fault”. Sesuatu yang berkaitan dengan penyesalan Henry yang menyebabkan dirinya ingin bunuh diri. 

Lalu dengan anehnya muncul darah yang sangat banyak di kepala ibunya. Ketika Sam ingin menolongnya, anjinya tiba-tiba menyerang dan menggigit tangan Sam, hingga terluka 

Kerika d rumah sakit, Sam diberitahu oleh polisi bahwa ibu Henry sudah lama meninggal dunia.  Sam merasa semakin bingung dan mulai berpikir ada yang salah dengan otaknya. Di tambah dia melihat scene berulang: seorang mandor yang menurunkan piano dari atas gedung dan seorang anak yang jatuh dan tidak sengaja melepas balon. Semua kejadian itu sudah pernah dia lihat sebelumnya kemarin. Dan hari ini terulang lagi.

Scene berpindah ke Henry yang sedang duduk di Strip Club menangis penuh penyesalan. Disana terlihat projector yang menampilkan masa lalunya. Dari mulai foto foro keluarganya ketika dia masih kecil dan foto fotonya bersama Athena. Why? Whhyy a strip club present slide show of his life? That doesnt makes any sense. Well, we’ll get to that later 😘.

Di pagi hari, Henry terlihat sudah menunggu di depan apartment Sam. Sam langsung menghardik Henry dan menanyakan apa yang sebenarnya terjadi. Kenapa dia ikut menjadi “gila” karena mengalami banyak hal aneh. Dia menuding Henry berbohong tentang orang tuanya yang sudah meninggal. Namun Henry membalas dan menegaskan bahwa orang tuanya sudah meninggal karena dia bunuh.

Part 4: The Imagination is Getting More Vivid.

Hari itu Sam mencari keberadaan satu orang penting lainnya dalam hidup Henry, yaitu Athena. Dia menemulan Athena di sebuah teater, sedang berlatih acting bersama rekannya. Ketika menghampir Athena dan menanyakan tentang Henry. Athena mengenali Henry sebagai seorang pria berantakan yang sering datang ke cafenya, dia melihat Henry sebagai orang yang sangat aneh. Disitu Athena tidak memention bahwa dia punya hubungan dengan Henry. 

Lalu scene berpindah ke Henry yang mengunjungi ayahnya, Leon di apartmentnya. Ini scene yang paling aneh. Setelah perdebabatan ayah-anak (Leon tidak mengenal Henry sebagai anaknya) Dia memohon agar ayahnya melihatnya  sekali ini aja , dan Henry pun memegang kepala ayahnya, and suddenly ayahnya bisa melihat lagi!  Hm.. semakin aneh kan film ini. 🤔😅

Lalu Henry kembali flashback pada saat dia mengalami kecelakaan. Kita ketahui bahwa di mobil ada Henry sebagai driver, Athena di kursi samping, dan orang tua Henry di bangku belakang. Dari percakapannya, sepertinya mereka baru saja pulang dari menonton pertunjukan Athena.

Sam mengunjungi perpustakaan yang sering didatangi Henry.  Dia melihat lukisan Henry terpajang di perpustakaan, namun tidak ada Henry disana.  Ketika Sam mau beranjak pergi,  penjaga perpustakaan menanyakan, “what do you think? Will he make it?”  . Apakah Henry akan sukses menjadi seorang artist?

Lalu kembali lagi ke Henry yang mengunjungi Athena di kelas dansa. Di sana Athena sedang menari dengan seseorang. Dan Athena terlihat tertarik dengan lawan dansanya. Henry hanya dapat melihat dari luar kaca dan tidak masuk untuk menghampiri Athena.

Part 5: The Ending.

Ketika waktu semakin dekat dengan waktu yang dijanjikan Henry untuk bunuh diri. Sam mengetahui bahwa artist favorit Henry bunuh diri di Brooklyn Bridge. Sam menelpon Lila dan mengatakan bahwa kalau sesuatu terjadi padanya, Lila harus tau kalau dia mencintai Lila. 

Sam pun berlari menuju Brooklyn Bridge. Di sisi lain Lila yang mengkhawatirkan Sam di apartment menyadari bahwa seluruh lukisan yang dia lukis adalah lukisan Henry. Semuanya memiliki nama Henry di belakangnya. Lila pun langsung bergegas pergi, menuruni banyak anak tangga untuk keluar apartment. Di ujung tangga dia mendapati gerbang gedung apartmentnya terkunci dan dia tidak bisa lewat, “oh shit”.

Sam akhirnya sampai di Brooklyn Brigde. Henry sudah ada disana dengan pistol di tangannya, Henry memandang San frustasi, “I understand you are trying to save me, but you’re just too late”.   Sam pun berbicara panjang lebar untuk mencegah Henry. Tapi Henry tetap menodongkan pistol di mulutnya, “this is sad. Oh I hope you dont have to see this.” Henry pun menembakan pistol di mulutnya. 

Dan terjatuh..
……

Di atas Brooklyn Bridge, di bawah gelapnya malam, cahaya bulan, dan lampu lampu dekorasi jembatan. Sam melihat kondisi Henry sudah di tergeletak di lantai dan berusaha menjaga kesadaran Henry dengan memanggilnya. Tidak lama seseorang yang kita yakini sebagai lila datang dan menawarkan bantuannya sebagai suster.

Banyak orang yang menyaksikan Henry tergeletak. Di sekitar kerumunan itu ada mobil yang terbakar dan puing puing berserakan. Sam mengecek kondisi ketiga penumpang lainnya yang tidak selamat. 

Di sana Henry sekarat dan setengah tersadar. Di tangannya menggenggam cincin.

Samar samar hiruk pikuk di sekitarnya

Dia mendengar tangisan bayi..

Orang yang pertama kali ada di lokasi kejadian terlihat panika, “I didnt move him. I know youre not supposed to move him”.

Wanita kulit hitam menangis melihat tubuh Henry yang tergeletak “Oh , He’s just a kid ..”

Pria paruh baya menggelengkan kepalanya,  “He’s not goint to make it.”

Anak kecil dengan balon hitam berlari ke tengah kerumuman dan menanyakan , “Mom, is he goint to die?”

Seorang laki laki perlahan mundur dari kerumunan, “I cannot watch it anymore.”

Dan seseorang kita yakini sebagai Sam, “is your name Henry? Stay with me Henry.. stay with me”.  

Ujarnya setelah mengecek Id di dompet korban tersebut adalah Henry Letthan.

Henry melihat wajah Lila yang berusaha menjaganya tetap sadar, dan salah mengira wajahnya sebagai attena “you are my girl.. will you marry me?”

Lila yang mencoba tetap berkomunikasi dengan Henry menjawab, “Yes, Henry..yes”.

Henry mengeluarkan air mata ketika dia sekarat dan berulang kali mengucapkan,”forgive me.. forgive me”.

Lalu film ditutup dengan Henry yang koma dan di bawa oleh ambulan ke rumah sakit. Apakah Henry selamat atau tidak, thats not the part of this film. But I think he is pass away.

Ok thats all the whole movie. Aneh? Mengecewakan? Merasa 1.5 jamnya terbuang sia sia? 🙂

Padahal kita perhatikan lebih dalam, film ini memiliki banyak clue di dalamnta, yang menjadikan keseluruhan cerita dapat di pahami.

Sarannya ketika menonton film ini adalah:

  1. Perhatikan SETTING nya.
  2. Perhatikan orang orang nya.
  3. Perhatikan semua kalimat yang diucapkan di film itu.

Berhubung sayanya udah capek nulis dan udah jam 7 belum olahraga, mandi , dan makan.. jadi kita skip di postingan setelah ini yes. Nanti akan dijelaskan makna seluruh film ini. 

See ya! 😘

12 Etika Dalam Bekerja

Sebenernya udah lama pingin nulis ini, tapi beberapa tahun lalu gw masih bocah ingusan, mau nulis kayak gini juga yang ada ditempeleng sama orang, “sok tau lo”.

Berhubung ini sudah hampir  tahun ke-5 gw bekerja, kayaknya udah cukup pantes lah ya gw bikin tulisan macem ni :))

Bayangin lebih dari separuh hari kita lewatin di kantor, kalau kita ga pandai pandai membalance kan kondisi psikis kita.. bukan tidak mungkin segala sikap kita di kantor akan jadi “sikap kita” seutuhnya. 

Jadi kalau di kantor suka marah marah, ya bisa jadi karakternya bakal berubah jadi pemarah seterusnya.. mau pas lagi di rumah atau dimana pun.

Gw nulis ini bukan buat menggurui sih. 80% nya self reminder.. 20% nya curhat. *ups hha  ..

Gw sih cuma pingin sharing kalau sekian tahun gw bekerja… hal hal ini lah yang gw pelajarin

1. Jangan Baper

Ini penting banget! Dulu pas awal masuk gw kaget karena ketemu orang pada galak galak banget. Mentang mentang gw anak baru, gw berasa kayak lagi diospekin sama mereka. Ada cukup banyak senior yang rese. Ditanya ini itu, kalau ga tau terus diomelin. Bikin salah sedikit terus jadi bahan bullyan. Bukan satu atau dua kali yang namanya diconfront dan dipermalukan di email dengan cc orang banyak. Itu seriing.  Awalnya gw bawa masuk ke hati, sampe bikin gw jadi suntuk sendiri. Kalau ga kuat iman dan khawatir di SP rasanya pingin banget mukul orang orang yang sok senior ini. Sampai akhirnya gw melihat  anak baru setelah gw pun diperlakukan sama kayak gitu. Gw jadi mikir dan sadar kalau orang orang tadi tuh emang cuma acting. Bukan marah yang sebenernya. Akhirnya gw pun cuek aja dengerin mereka ngoceh.. semua serba di senyumin.

Solusi gw pun berhasil.. saking seringnya diomelin dan gw tetep cuek..  (malah cenderung senyumin tu orang).. Ga butuh lama sampai akhirnya mereka melunak di depan gw. 
Caranya cuek sama omongan orang gimana? Ya pikir aja mereka bukan siapa siapa kita. Their opinion means nothing. Semua orang bisa bubbling .. tapi kalau orang itu bukan siapa siapa.. ngapain dipikirin 🙂 
.

2. Kerja itu ibadah. Jadi jangan malah nambah dosa.

Kalau orang kerja ikhlas buat menafkahi diri sendiri atau keluarga pastinya akan jadi pahala dong ya.

Tapi kadang dalam keadaan penuh tekanan kita bisa jadi lepas kendali dan emosi. Sometimes alasannya simple: pekerjaan kita keganggu karena tidak becusnya pekerjaan orang lain. Dan itu membuat kita sering emosi.

Akhirnya keluarlah semua kata kata yang menyakitkan, berlaku seenaknya sama bawahan, berlaku tidak sopan sama atasan, kasar sama teman sejawat..

Jadinya niat bekerja kita yang sungguh sungguh dengan output yang sudah benar itu gugur dengan dosa kita karena berlaku tidak menyenangkan sama orang lain.

Terinspirasi dari kutipan seseorang:

Mungkin Allah memaafkan mereka karena kesalahan yang tidak disengaja.. tapi tidak memaafkan kita karena sudah berlaku kasar sama orang lain.

.

3. Atasan bukan dewa. They cannot grant all your wishes.

Sometimes kita selalu berpikir kalau atasan itu harus adil, atasan itu harus mengerti bawahannya, atasan itu harus ini itu..

Sampai sampai lupa kalau itu atasan, bukan Tuhan. 

Atasan juga manusia biasa yang bisa bikin salah. Misalkan anak buahnya ada 50, ga mungkin mampu mikirin tu satu satu perasaannya gimana. Sekalipun sudah berusaha maksimal. 

Bikin keputusan yang adil dan bisa menyenangkan semua bawahannya itu sulit. Sometimes atasan juga terbentrok dengan sistem dan peraturan. Karena yang bikin sistem pengaturan sumber daya manusia juga cuma manusia. Ini bukan Al Quran yang ga ada cacatnya. 

Jadi janganlah sekali kali berharap sama atasan. Berharap lah sama yang mengendalilan hati dan sikap atasan, yang pastinya tidak akan mengecewakan. You know what I mean 🙂

.

4. Jangan merendahkan orang lain.

Nasib orang ketika awal masuk itu berbeda beda.. ada yang dapat atasan enak dan membimbing sehingga ilmunya banyak.. ada juga yang dari awal dilepas kerja sendiri sehingga ilmunya terbatas.

Ada yang punya kesempatan dikirim training.. ada juga yang tidak karena quota di departmentnya sudah tinggal sedikit.

Lantas apakah pantas orang yang “beruntung” itu  berlaku sombong?

Sombong itu ga hanya yang diucapkan dengan kata kata .. justru kebanyakan sombong yang terjadi itu tersirat. Intinya semua pesannya sama: “gw tau lebih banyak daripada lo”. 

Padahal kalau nasibnya berubah dan orang lain punya kesempatan  seperti yang kita punya sebelumnya, bisa jadi kemampuannya melebihi kita.

Jadi hindari kalimat seperti, “Gimana sih, kayak gitu aja ga ngerti”, atau “Jangan dia, dia kan ga ngerti apa apa”.

Bayangin kita diperlakuin gitu sama orang aja udah kesel kan. 

Padahal mungkin Allah memaafkan orang lain karena ketidak tahuannya. Dan tidak memaafkan kita karena sudah berlaku sombong.

.

5. Dont Risk Your Friendship at Work.

Lingkungan kantor menurut gw adalah lingkungan yang sangat sulit mencari teman yang bisa bonding dengan kita.

Dulu pas kuliah kayaknya temen gw banyak banget.. yang bisa bonding sama gw pun cukup banyak padahal cuma empat tahun lamanya. Bahkan baru satu smester aja udah bisa dekat.

Lah ini gw kerja mau lewat empat tahun , temen gw bisa diitung pakai jari.

Profesional itu ga salah.. tapi membangun hubungan dengan teman itu penting. Kalau teman kamu salah dalam pekerjaan jangan malah ikutan menyalahkan .. tapi bersikaplah layaknya teman.. kalau salah ya ingetin di belakang dan dengerin apa keterbatasannya. Mungkin dia bukan tipe orang yang mudah menyampaikan maksudnya di depan orang banyak.

Kalau kita tau tau jatuh sakit di kantor.. siapa juga yang bisa nolongin kita kalau bukan teman kita kan 🙂 

.

6. Semua Pekerjaan itu Penting

Ga akan ada nilai 1000 tanpa nilai 1 di dalamnya. Setiap bagian punya perannya sendiri. Setiap bagian punya bebannya sendiri. Hanya karena kamu gampang stres dengan beban pekerjaan kamu, bukan berarti pekerjaan kamu lebih penting. Hanya karena kamu lebih sering pulang malam, bukan berarti pekerjaan kamu jauh lebih prioritas. 

Jangan nilai pekerjaan orang itu mudah kalau belum terjun sendiri di dalamnya. Terkadang mudah atau sulit itu tergantung seeperti apa orang tersebut mensetting target pekerjaannya. Kalau mau aman ya semua juga jadi mudah.. it depend on how you challange yourself.

.

7. Jangan Seret Orang Lain ke Kehidupan Workaholic Kita

Kalau kita orang yang workaholic.. cukup kita aja yang berlaku seperti itu. Jangan seret seret orang untuk lembur tengah malam. Jangan seret orang untuk lembur sampai weekend.

Kalau bisa dikerjakan weekday kenapa tidak? 

Hanya karena kita ga punya kehidupan lain selain kantor, jangan pikir orang lain juga sama.

Jangan hubungin orang di luar dari jam kerja. Misalkan jam 10 malam atau jam 5 pagi. Kecuali kalau memang udah buat appointment sebelumnya. 

Menunggu beberapa jam sampai working hour kan ga ada salahnya. Kita pun jadi bisa istirahat dan ga melulu mikirin kantor.

.

8. Your Job isn’t Always Main Priority.

Kita punya tanggung jawab di pekerjaan kita, tentu harus kita kerjakan.

Tapi seberapa sering sih kita denger orang lain ngomong “belum dilakuin, ga sempet ngapain ngapain nih  Kerjaan banyak banget” .  Lucunya hal yang dia tunda itu juga tanggung jawab dia yang harus dia kerjakan. Tapi kebanyakan orang mensetting pekerjaan di kantor sebagai priority. 

Memang kalau urgent ya mau diapain lagi.. memang harus dikerjakan.

Tapi kenapa pekerjaan lain terabaikan? Karena we dont even put them on our to-do-list! 

Akhirnya semua pekerjaan selain pekerjaan kantor itu dilakukan kalau ada waktu senggang aja. Bukan di setting khusus waktunya.

Buat deadline untuk pekerjaan di luar kantor. Contohnya kalau kita jadi panitia acara tour atau family gathering. Itu memang bukan tugas utama, tapi mau ga mau harus dikerjakan. Kalau dilakukan pada saat senggang saja, ga ketemu jadwalnya. Akhirnya terbengkalai.. padahal itu juga tanggung jawab kita yang ditunggu semua orang.

Mindset yang harus dibentuk adalah.. kalau ada orang yang bisa melakukan banyak hal di luar pekerjaan kantor , bukan berarti dia ga punya kerjaan. Kerjaan itu selalu ada.. tapi ga semua harus dikerjakan pada saat itu juga. 

Setting schedule untuk tanggung jawab yang lain, untuk liburan, untuk pengembangan diri..  You dont need to make your list full with your working activity.

.


9. Punya Power Bukan Berarti Bisa Seenaknya.

Hanya karena kedudukan kita lebih tinggi bukan berarti kita bisa memperlakukan orang seenak jidat. Mau terhadap bawahan, office boys, vendor, supplier.. dll kita harus bersikap baik.

Terkadang gw sedih kalau ada orang tua yang diomel omelin hanya karena kedudukannya lebih rendah daripada yang ngomelin.

Pun orang itu salah, tapi kan ada banyak cara untuk mengingatkan. Kita ini manusia lho.. bukan robot yang bisanya cuma follow program: ‘Logic 1: saya lebih tinggi. Logic 2: saya bisa memerintah yang lebih rendah’. Kita juga kenal moral.. yang namanya ngomong sama orang lain ya harus sopan, apalagi sama orang tua.

Bayangin deh kalau liat orang tua kita diomelin sama anak seumuran kita. Kira kira mau nonjok ga tuh rasanya?

Sama yang lebih muda juga gitu.. bisa jadi mereka ga sepintar kita karena lingkungannya ga mendukung. Bersyukur aja karena work ethic kita lebih bagus dan lebih mampu.. 

Mungkin mereka digaji ga sebanyak kita, mungkin tunjangan mereka ga selengkap kita, mungkin mereka ga pernah ngerasain bonus akhir tahun. Tapi masih berharap kualitas pekerjaannya sama kita? Itu kan ga masuk akal.

“Ya tapi gimana dong. Kalau ga digituin ga bakal berubah. Capek ingetinnya”

Ga usah ngerasa capek. Kalau kedudukan kita emang tinggi.. ya memang bebannya pasti lebih banyak. 

Seperti kata uncle Ben di Spiderman, “From great power comes great responsibility”  ðŸ˜.

“klo gitu males banget kerja disini kalau tanggung jawab sama bebannya kayak gini”.

Kalau berpikiran gitu mungkin Anda bisa mempertimbangkan untuk segera resign.

Ga ada yang nodongin pisau juga kan buat kerja disini?

10. Perlakukan Karyawan Wanita dengan Baik.

Gw bukan penggemarnya emansipasi wanita. Menurut gw yang diperjuangkan oleh Kartini dan wanita wanita pejuang terdahulu adalah persamaan hak wanita dalam hal pendidikan.

Jadi wanita berhak mendapatkan pendidikan yang lebih dari laki laki dan berhak menyampaikan pendapatnya.

Kalau itu gw setuju.

Untuk hal lainnya tetap aja wanita harus diperlakukan berbeda. 

Karena gw tipe perempuan yang menikmati kebaikan masyarakat dalam hal mendahulukan perempuan atau ‘ladies first’ , gw menikmati kebaikan orang orang yang ga membiarkan perempuan membawa barang berat, gw juga menikmati area khusus perempuan baik di bus maupun di kereta. Intinya gw menikmati ketika orang memberikan privilege kepada gw sebagai perempuan.

Karena memang perempuan itu diciptakan beda. Dari ubun ubun sampai ujung kaki itu ga bisa disamakan.

Jadi gw ga terlalu suka ngeliat perempuan diforsir dengan beban yang sama dengan laki laki. Termasuk di kantor.

Gw lebih suka lingkungan yang menghargai perempuan.

Contoh gampangnya adalah cuti haid. Terkadang kalau ada karyawati mau ajuin cuti haid kan suka dinyinyirin tuh.

Karena mereka  (laki laki) itu ga ngerti rasanya.

Gw ga akan cerita panjang lebar bagaimana efek haid terhadap perempuan ya. Tapi yang jelas kalau itu terjadi sama laki laki juga pasti ga fokus kerjanya deh. Yakin. 

Lagipula itu sudah jadi aturan pemerintah kan memberikan hak cuti 2 hari sebulan untuk perempuan. Kalau dilanggar bisa digugat minimal ke Sarikat Pekerja. Jadi jangan sampai nyinyir apa lagi ga mengizinkan untuk cuti yaa. 

Contoh lain memperlakukan perempuan dengan baik adalah untuk tidak berisik kalau ada perempuan lewat.

Sumpah yang suka ngasih cuit cuitan norak itu minta banget dilempar ke mesin press. 

Termasuk kalau lagi nyeritain joke kotor pastiin audiencenya laki laki semua. Ga ada perempuannya! Risih tau dengernya! Kayak ga ada bahan joke lain aja.

.

11. Tidak perlu memberikan informasi yang tidak perlu ke orang yang tidak punya keperluan.

Ko gw jadi bingung sendiri ya sama judulnya..

Intinya sih ga perlu confront orang lain di depan banyak orang. Ga perlu jelekin performa orang lain di depan orang lewat.

Contohnya seperti yang gw ceritakan tadi di atas.. tentang orang yang confront di depan email dan cc semua orang.

Padahal bisa banget buat japri ke orangnya langsung. Ga perlu nyiptain ring tinju berikut dengan penonton penontonnya. 

Kalau orang ngasih informasi atau data yang salah.. ya jangan langsung reply cc semua orang.. kita punya teknologi namanya telepon lho.. atau whatsapp. Tinggal ngasih tau orang itu secara pribadi dan biarkan orang itu sendiri yang meralat.

Kan enak kalau kayak gitu..

Kalau gw terima email semacam itu (confront dan cc banyak orang) biasanya gw reply balik tapi cc nya gw ilangin.. malu tau debat diliatin banyak orang, sekalipun gw bener. Kayak anak kecil aja..

Hal yang sama juga berlaku di group whatsapp. 

Atau secara lisan di depan orang banyak.

Buat apa sih nyari musuh.. kalau bisa diingetin atau kalau ga setuju dengan pendapatnya kan bisa lewat jalur belakang buat berdiskusi. Kalau gitu kan hidup lebih enak, teman banyak. Ga perlu saling saling sikut.

.

12. What Happened in Office, Stay in Office.

Ketika weekend bisa jadi kita ketemu dengan orang lain yang tidak sekantor dengan kita. 

Ketika lagi barengan dengan orang lain, jangan pernah bahas pekerjaan kita kecuali kalau ditanya.

Karena akan ada banyak istilah yang orang lain ga paham dan akhirnya bikin pembicaraan jadi zong.

Contoh nya gw nih kerja di pabrik mobil. Pas di jalan  naik mobil terus tiba tiba nyeletuk,  “Ko underbodynya noise ya. Kayaknya ada problem sama differentialnya, kemungkinan ada clamp yang loose atau gata gata.”

*contoh doang. Gw juga ga paham. 😅

Yang ada orang malah nyerngitin dahi dan berpikir kita stres.

Itu sama sekali ga bikin kita terlihat pintar. Sama sekali engga.

…..
Oke then, itu 12 hal yang bisa gw sharing untuk saat ini. Kalau ada kesamaan pada tokoh dan cerita, merupakan hal yang tidak disengaja. 

Ambil positifnya aja ya, plis jangan baper.

I am also not perfect in doing all 12 numbers above. Tapi seengganya kalau udah gw tulis kan membuat gw selalu tergerak untuk menjalankan apa yang gw omongin 😁.

Happy working! 

Apa Hubungannya First Travel dengan Aksi 212?

Gw bener bener ga habis pikir dengan banyaknya orang yang mengaitkan kasus First Travel dengan demo 212.

Bukannya gw mau kasar, bahkan gw juga bukan ga ikut turun ke jalan pada saat itu.

Tapi gw merasa orang orang yang berpikir begitu sungguh pendek analisanya dan maksa banget argumentasinya.

Gw bahkan dari awal  denger kasus ini  sama sekali ga ada pikiran soal penistaan agama dan sebagainya..

Yang gw pikirin adalah gw merasa sangat sayang banget kalo first travel sampai bubar.

Karena gw pernah jadi jamaah first travel. Dan gw mengakui bahwa pelayanan mereka itu OK. Dengan harga murah fasilitas hotelnya sudah bisa dibilang bagus, uztadnya bagus, dan pesawatnya pun ga ngasal.. bisa sampai ke level Emirates atau Qatar Airways. Satu satu kekurangannya adalah tanggal kepergian yang tidak bisa ditetapkan dari awal karena  harus menunggu kuota dan perizinan dari pemerintah Saudi. Paling cuma bisa dikasih prediksinya aja. Waktu itu pun gw sempat bingung karena passport terpaksa harus ditahan tiga bulan yang menyebabkan gw harus cancel seluruh aktifitas business trip gw di bulan itu. Jadinya merepotkan banyak orang karena harus cari pengganti gw untuk pergi ke luar.

Tapi ya ada harga ada rupa, karena harganya murah wajar kalau harus menunggu lama. Lagipula fasilitasnya juga bagus dan memuaskan seperti yang gw jelaskan tadi.

Di hari H gw ada di tanah suci. Hampir setiap barapa meter gw melihat orang orang dengan nametag first travel bersilewaran di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Jadi ya, ternyata setiap hari selalu ada rombongan baru yang tiba untuk umrah, sekali rombongannya dateng itu biasanya satu pesawat full. Gimana ga  membludak coba jamaah first travel disana? 

Bahkan pada saat itu gw sempat terbesit “MasyaAllah ini yang punya travel, bisa memberangkatkan sekian banyak orang..dengan harga yang bisa dijangkau oleh banyak pihak.. pasti pahalanya banyak banget ya.” Pastinya ga cuma gw yang mikir begitu. Dulu sih gw ga tau si ownernya ini siapa dan seperti apa rupanya..

Seketika begitu kasus ini muncul di media, gugurlah semua pikiran itu. Yang jadi sorotan media adalah kemewahan ownernya dari mulai penampilan sampai rumahnya yang super duper besar.

Gw sejujurnya ga heran kalau memang orang nya  kaya raya sih. Wajar karena mereka kan  owner perusahaan besar ditambah mbaknya juga designer busana yang ga main main.  Harusnya kalau rezeki nya halal ya sah sah saja punya kekayaan semelimpah itu.

Tapi memang sungguh tega kalau tidak hanya yang halal, yang haram pun ikutan diembat. Sekarang semua uang jamaah mendadak hilang seperti ditelan baju baju mahalnya, mobil mewahnya, foto foto liburannya, serta rumah bak istananya.

Gw pun ga tega dengan sekian banyak jamaah  yang dirugikan. Apalagi kalau ingat kondisi para jamaah yang gw lihat pada saat gw ada disana. Rata rata adalah orang tua yang sudah kakek nenek lho. Dan mohon maaf, rata rata seperti tidak pernah overseas atau malah naik pesawat sekalipun. Berbeda dengan agen lainnya yang kondisi jamaahnya itu orang orang yang cenderung ‘punya’. 

Dengan kondisi seperti itu gw benar benar ga habis pikir bagaimana rakus dan hinanya orang yang melakukan penipuan besar besaran untuk sesuatu yang sangat didamba dambakan orang, bahkan ada yang sampai rela memberikan seluruh hartanya.

Namun gw juga sangat sangaaat menyayangkan kondisi first travel yang sepertinya tidak akan bangkit lagi 😦 .

Cuma karena penipuan yang dilakukan oleh dua oknum..yang sayangnya adalah pemiliknya sendiri.

Kesimpulannya? 

Ya ini penipuan.

Penipuan bukan penistaan agama.

Walaupun dua duanya sama sama perbuatan yang buruk dan hina yang bisa dilakukan oleh manusia.

Tapi yang dua orang ini lakukan adalah penipuan. Bukan penistaan agama.

Pantes ya orang orang pendukung bani taplak yang selalu nyinyir sama aksi 212 berpikir kalau  pendukung 212 itu ‘bodoh’. 

Karena menafsirkan Penistaan Agama saja masih salah.

Wajar sih ya mereka ga merasa agamanya sudah dinista..

Giliran urusan uang baru dibilang penistaan. Kan heran..

Jelas jelas ini namanya penipuan, korupsi, pencurian.

Dua orang ini ga menghina dan bawa agama buat nipu. Orang berangkat haji atau umrah karena tergerak dengan perintah Allah.. bukan perintah kedua pasangan itu. Jadi dimananya letak penistaan terhadap agama? Ada juga ini adalah penistaan terhadap kepercayaan masyarakat. Jadi mereka berdua memang ga amanah, tapi mereka ga menghina agama apapun.

Jadi ga semua dosa itu ada hubungannya dengan penistaan. Misalkan ada orang nyuri sendal di masjid pas solat jumat. Atau ada orang nyuri kotak amal di masjid. Mau dikategorikan penista agama apa maling? Kira kira Jumlah hukumannya mengikuti pasal tentang pencurian, atau pasal penodaaan agama?

Kenapa tidak perlu demo?

Sekali lagi, gw jadi paham kenapa mereka nyinyir aksi 212. 

Karena mereka bahkan GA TAU lho tujuan 212 itu apa.

Tujuan 212 itu adalah menuntut pemerintah agar bersikap adil sesuai hukum. Karena Ahok sudah dilaporkan, eh malah pelapornya yang dipanggil. Padahal buktinya sudah menyebar dimana mana. 

Ditambah sudah ada bukti itu yang meresahkan masyarakat, sudah jadi tersangka. Masih bisa dia berkeliaran untuk kampanye. Giliran penista yang lain aja gampang banget ditangkepnya. Penegakan hukum macam apa itu? Ya PANTES aja didemo. 

Kalau ga ada demo, mana mungkin tu sekarang Ahok diproses sesuai hukum.

Kalau kasus First Travel, ga usah didemo juga udah diproses sama yang berwajib.

Capek dong FPI kalau mau buat laporan kasus kudu bikin demo terus. Kalau udah diproses yasudah. 

Kebanyakan Nyabu Janda: Menyebar Issue Recehan.

Ini hal yang gw sadari udah lama. Alasan nyinyinyers selalu nyinyir.  Karena mereka sekumpulan orang gagal paham, kebanyakan nyantri sama uztad Abu Janda.
Memang kasus 212 ini banyak banget yang ngekritik tapi ga berdasar. Kalau udah nyerah akhirnya maksa diserang issue yang aneh aneh. Ga cuma kasus FT ini. Misalkan bendera Palestine yang dipakai di aksi 212 diprotes sama kedubesnya sendiri. Terus pada ngetawain “Kayak cinta sebelah pihak.”

Padahal mah gw yakin 100%  tuh para jamaah 212 itu lebih banyak melakukan donasi, lebih banyak doain temen temen Palestine disana dibandingin orang orang lenjeh yang doyan menghujat.

Alhamdulillah banget  umat islam ga ada yang terpancing dengan issue murahan itu sampe sekarang, dan masih mendoakan dan mensupport Palestine. Lagian.. berharap banget sih ada hashtag #.boikotpalestine .. 

Ga cuma pesertanya, sampai penyelenggaranya ikutan diserang. Dari mulai kasus kasus kecil sampe kasus yang dibuat buat. 

Contohnya kasus chattingan dengan Firza.

Ga sadar apa ya orang orang ini?? Kalo itu tuh murahan banget.  Apa pura pura ga sadar ya mereka?

Yakali bos, orang punya hubungan asmara sejauh itu, terus ngesave kontak hp nya ‘HABIB RIZIEQ’ banget.

Apa kek ..”Sayangku” kek.. atau “My honey bunny sweetheart” kek .. atau minimal nama pendeknya gitu ya yang normal.

Itu kan keliatan banget perbuatan orang iseng yang unprepared mau fitnah orang. Pikiran pelaku: Mau dikasih nama ‘Sayangku’ ntar orang taunya darimana kalo itu HRS yang ngechat? Dikasih nama ‘Rizieq’ doang..ntar masyarakat bingung rizieq yang mana? Yaudah lah Habib Rizieq aja.. jelas. The one and only di Indonesia

Ga Punya Waktu Nonton Apapun Sampai Habis

Jawaban terakhir yang gw dapatkan. Mereka yang   nyiyir aksi 212 nonton video aja suka ga kelar terus ga disimak baik baik. 

Gw pernah lihat potongan video HRS   ketika ceramah di depan santri santrinya. Jadi disitu Habib menceritakan berbagai macam golongan. Jadi ada satu golongan yang diceritakan seperti ini “Golongan ini adalah golongan yang ga boleh keliatan bagus. Kalau mereka punya kebaikan tutupin jangan sampai orang tau. Kalau mereka punya keburukan, sebarkan agar semua orang tau.. ” 

Kalau orang nonton sekilas pasti mikir, gila ya ini orang jahat banget ih!  Masa iya orang disuruh nutupin kebaikan orang, nyebarin keburukan orang!

Tapi buat orang waras yang mau berpikir ga cuma lihat sekilas dong yaa. Mesti dicek seluruh isi video.. tabayyun tabayyun. 

Beneran dong ternyata kalau disimak baik baik itu HRS sedang menceritakan golongan umat islam. Lebih tepatnya menceritakan organisasinya yang selalu jadi bahan fitnah, setiap ada kebaikan ga pernah diliput, setiap ada keburukan selalu disebar. Semua itu jelas maknanya kalau lihat seluruh video. Apalagi ketika Habib mengucapkan “Jika kedua golongan ini bertemu, maka akan tercipta kekuatan yang besar, nah 212 itu adalah aksi dimana terkumpulnya dua golongan ini” . Nah kan jadi Habib menceritakan tentang pihaknya sendiri, umat islam.. bukan lagi nyuruh santrinya buat memusuhi salah satu pihak. 

Tapi memang dasar orang orang yang mau berniat jahat, videonya disebar dengan judul provokatif. Bener aja yang komen sesuai dengan perkiraan gw di atas “HRS penjahat kenapa orang ini ga segera ditangkap?” .

Lelah nyaa -.-”

Giliran Abu Janda aja didenger sampe abis. *maaf gedeg banget sama Abu Janda.

Belum lagi hujatan teehadap aksi 212, bahwa ini disponsorin oleh oknum. Ya terus emang kenapaa? Semua acara emang perlu ada sponsornya. Tapi pertanyaannya apa bener ini didanai atas nama politik? Mereka pasti ga pernah denger tausiyah AA Gym deh. Di setiap akhir tausiyah selalu diinformasikan nomor rekening buat orang yang mau nyumbang ke aksi damai itu.  Jadi itu terbuka dan semua orang bebas nyumbang, ga perlu pake proposal dulu objektifnya apa. Mau politik kek.. mau ibadah kek.. mau buang duit kek. Lo kira di ATM dicantumin motifnya? Beberapa orang yang gw kenal pun menyumbang. Dan tidak hanya menyumbang dalam bentuk uang . Bisa jasa dan dalam bentuk makanan. So far yang gw nilai mereka ikhlas sih untuk bela agama.

Terus itu temen temen gw yang pada ikut 212 pada pake transport sendiri kali. Ga dibayar 15 ribu mereka.. ga ditipu dengan embel embel mau istigosah atau jalan jalan keliling kota.

Please lah kalau sensi sama sesuatu ya jangan segitunya dong. Apalagi kalau kamu saudara seiman lhoo..

Gw berharap banget kasus First Travel ini bisa ditangani dengan baik..

Gw sih yakinnya orang orang yang belum berangkat ini sudah dihitung amalan niatnya oleh Allah.. ga mungkin sia sia.

Untuk mba Anissa dan suami, semoga diinvestigasi sebaik baiknya  dan mendapatkan hukuman seadil adilnya. 

Nah.. Jadi udah paham kan apa bedanya kasus penistaan agama oleh Ahok dengan kasus ini?

Kalau masih ga paham juga, OK saya menyerah .. You are beyond help.